Aplikasi Teknologi Tepat Guna Produksi Tahu Pasteurisasi yang aman dan Awet

Written by Harimayastuti on . Posted in Headline

Tahu merupakan sumber protein kedua setelah tempe bagi penduduk Indonesia. Pada saat kedelai sebagai bahan dasar tahu meningkat harganya, maka bisnis tahu yang pada umumnya dilakukan oleh industry rumah tangga mulai goyah, sehingga diperlukan efisiensi produksi untuk menyangga harga tahu agar tetap terjangkau oleh masyarakat Indonesia. Produksi tahu pada umumnya dilakukan oleh industry kecil dengan cara konvensional. Proses pembuatan tahu secara konvensional pada umumnya masih menggunakan tungku dengan bahan bakar kayu sebagai sumber energy panas, menggunakan proses ekstraksi panas (penyaringan dilakukan setelah bubur kedelai dimasak) yang diperkirakan memerlukan energy lebih banyak, penggumpalan dengan menggunakan batu tahu atau kecutan, serta proses pengolahannya belum terlalu memperhatikan kebersihan dan higienitas. Proses tersebut kadang-kadang menjadikan tahu berbau sangit, mudah rusak, dan tidak tahan lama, serta berasa asam. Pemasaran tahu di pasar tradisional dilakukan secara curahdengan merendam tahu pada ember/tempat lain. Cara pemasaran yang sederhana ini menyebabkan tahu cepat mengalami penurunann kualitas, ditunjukkan dengan rasa asam, berlendir, dan tidak segar Masih banyak produsen tahu yang merendam tahu dengan larutan formalin untuk memperpanjang masa simpan. Produsen dan konsumen membutuhkan tahu yang dapat bertahan lebih dari satu hari tanpa perubahan fisik maupun sensoris, sehingga sering diberi pengawet. Penggunaan bahan kimia sebagai pengawet sudah umum dilakukan, namun bahan pengawet yang digunakan harus bersifat aman dan efektif untuk mengurangi dan mengendalikan pertumbuhan bakteri pathogen dan pembusuk makanan. Beberapa jenis pengawet yang dinyatakan aman, tetapi penggunaannya juga harus disesuaikan dengan karakteristik produk pangannya. Pasteurisasi adalah proses pemanasan untuk mematikan bakteri pathogen sehingga bahan makanan aman dikonsumsi. Tahu yang jumlah bakterinya rendah dan dibantu dengan penyimpanan suhu dingin dapat menekan pertumbuhan bakteri dalam tahu sehingga kerusakan tahu lambat dan masa simpannya menjadi lama. Pada proses pembuatan tahu ini digunakan aplikasi teknologi tepat guna produksi tahu “pasteurisasi” menggunakan uap yang dihasilkan oleh steam boiler, sehingga dihasilkan tahu yang aman dan awet.

Trackback from your site.

Leave a comment